Top Social

Stop Body Shaming - #mamaksetrong3

4 September 2018

Assalamualaikum,

Sudah Nikah kok jadi menggemuk yah?

Sudah lahiran kok jadi gemukan yah?

Wah, ini karena terlalu lama dikandungan jadi gemukan banget?

Kok anaknya kurus yah, lebih mending anakku yah?

Gak dikasih makan yah anaknya kok kurus banget?

Pendek banget sih, pantas gak nyampe!

Lebih cantikan gemuk deh dari pada kurus!

Lebih cantikan kurus deh, gemuk gitu kita lihatnya jadi sesak!

Dari mana kok hitaman kulitnya?

Ada gak sih punya pengalaman yang tidak mengenakkan dalam mendengar kata-kata yang seperti diatas atau bahkan lebih parah. Kalau ada, tosss dulu kita!! Mungkin beberapa orang melontarkan kata-kata itu bermaksud becanda atau terkesan basa-basi yang tidak kreatif dan berakhir seperti hinaan yang biasa disebut dengan Body Shaming. Dan mungkin ada beberapa orang termasuk saya yang tidak senang dengan bahan becandaan yang mengarah ke bentuk fisik, baik kalau orang tersebut tidak baperan (bawa perasaan) tapi jika terjadi demikian bisa berakibat fatal.

Gambar diambil di sini
Saya flashback kebelakang ketika saya pasca melahirkan zaf, sebenarnya saya pernah menulis diblog saya dulu drama bagaimana saya melahirkan anak saya ini, mulai dari persiapan sampai perjuangan men-ASIhi. Persiapan yang pengen banget normal sampai kandungan saya 10 bulan lebih sampai berujung SC, drama ketidak mauan saya untuk tanda tangan bahwa saya harus rela tidak IMD dan harus Sufor, dan masih banyak rentetan rencana yang saya siapkan dan akhirnya nihil gak tercapai. Antara Mati dan hidup saya perjuangkan di kamar operasi tapi sesak karena semua persiapan yang saya rencanakan dengan suami gagal sia-sia pikiran didalam kamar operasi bercampur jadi satu, setelah itu drama lagi ketika saya sudah masuk ke kamar tapi tidak melihat anak saya, saya menyuruh cepat untuk mendatangkan anak saya tujuannya agar dia langsung menikmati ASI saya. Pikiran yang masih belum stabil, tamu juga banyak yang berdatangan, tapi sedihnya banyak banget yang komentarin masalah badan saya yang menggemuk, kenapa SC, Kenapa Sufor, Kenapa gak IMD dan sebagainya. 3 hari di Rumah Sakit seperti 3 tahun lamanya, berakibat apa? berakibat FATAL. Saya tidak menikmati bagaimana nyamannya meng-ASI-hi seperti bacaan buku yang banyak saya baca, karena gak nyaman, PD saya lecet banget sampai berdarah, berakibat apa lagi? Saya marah-marah terus dan fatalnya saya kena Syndrome Baby Blues selama hampir sebulan. Jika mengingat itu kembali ada rasa penyesalan kenapa saya begitu mudh kala itu terbawa perasaan oleh omongan orang. Kita tak pernah bisa mengatur omongan orang lain yang terlontar ke kita tapi kita bisa mengatur RASA kita atas lontaran komentar negatif yang mengarah ke kita.


Dari pengalaman saya diatas mungkin menjadi salah satu contoh akibat fatal dari body shaming dan bahkan ada kasus lebih berat lagi. Bahkan ada orang yang menganggap kita sangat sensitif dan terlalu membawa perasaan, padahal si komentator yang bisa disebut dengan body shamers belum tahu bahwa perjuangan mereka sangat keras untuk hal-hal yang kalian komentarin. Misalnya ; Kalian tidak tahu bagaimana seorang Ibu berjuang keras untuk melakukan segala cara untuk lahiran normal lalu dikomentari dengan pertanyaan yang mungkin hanya basa-basi atau bisa mengarah ke celaan disertakan dengan tips dan triknya supaya bisa lahiran normal padahal kalian tidak tahu bahwa apa yang kalian komentari sudah dia lakukan. tapi apa yang terjadi sang Ibu hanya diam membisu, mengeluarkan senyuman tipis tanda tidak mau berdebat, tapi perasaan mana yang tahu betapa sakit bahkan salah satunya bisa merusak kualitas dari ASInya.
Sama ketika anak-anak dikomentarin dengan fisiknya entah itu terlalu gemuk atau terlalu kurus, dan negatifnya lagi jika sang anak dibandingkan dengan anaknya atau anak orang lain. Ini lebih berat lagi karena body shaming ada 2 orang yang terluka hatinya adalah si ayah/ibu dan si anaknya. Bisa jadi sang orangtua punya cara sendiri dalam mengatur pola makan anaknya yang menurut dia benar dan gak perlu dibahas karena memandang waktu yang gak sedikit, jikalaupun dijelaskan harus tuntas karena tidak tuntas akan menimbulkan kesimpulan masing-masing. mungkin juga sang ibu sudah berjuang keras untuk anaknya makan entah bikin resep paling enak tapi anaknya belum juga mau makan. Kita tidak tau usaha dan alasan apa sampai sang orangtua menerapkan cara seperti apa entah fokus ke makanan bergizi, mengolah makanan sehat yang memang butuh waktu agar anak suka, alasan supaya anak mengetahui sendiri rasa lapar, atau menyerah memberikan makanan yang paling banyak dikonsumsi oleh tubuh anak malah susu formula ini salah satu efek supaya anak bisa terlihat gemuk dan terhindari dari komentar negatif.
Jangan main-main dalam hal ini efeknya bisa sampai si anak dewasa contohnya akan rendah rasa percaya diri dari si anak bahkan orantuanya, konsep diri yang sebenarnya harusnya dibangun menjadi positif ini menjadi buruk akibat omongan orang lain, bahkan lebih buruknya lagi gambaran akan dirinya akan menjadi menurun. Bahkan amat disayangkan yang mengomentari itu adalah orang dewasa, tapi maaf jika body shaming yang kalian lakukan itu menandakan kalian tidak dewasa!

Jadi plis untuk STOP body shaming, banyak bahasan yang perlu kita gali bersama keluarga bahkan teman-teman sekitar bisa menambah pengetahuan dan silaturahmi kita, mengomentari sesuatu yang relatif bahkan kita tak tau alasannya adalah membuang-buang waktu kita bersama lingkungan tercinta bahkan kita bisa merusak silaturahmi dan orang sekitar kita menjauh. Omongan yang kalian keluarkan adalah cerminan dari image diri kita, jika image negatif terus yang keluar dari diri kita, itu bisa menjadi cerminan yang buruk buat kalian. Berlatih untuk tidak mengomentari, memang perjuangan keras dan sayapun masih diproses belajar, kita sama-sama belajar untuk mencintai diri kita otomatis jika kita mencintai diri kita, kita tak akan tega melukai diri orang-orang yang tercinta disekitar kita. Jangan terlalu fokus pada "bagaimana orang memperlakukan kita?" tapi fokus pada "Bagaimana kita seharusnya memperlakukan orang lain?" 
Ciptakan Rasa Syukur untuk mencintai diri kita, dengan itu tercipta kebahagian. Yakin dan percaya orang-orang yang bahagia akan menambah kecantikan dari dalam, bukankah kebahagian itu menular:)


Simak cerita Body Shaming juga dari 2 MOM blogger andalan saya #mamaksetrong


                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                            
29 komentar on "Stop Body Shaming - #mamaksetrong3"
  1. Setuju dengan Bubun.
    Lebih bijak menggunakan mulut ya mak !

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iaa mak, bijak tanda kita bisa lebih bersikap dewasa meyikapi semua persoalan yah :)

      Hapus
  2. Jaga lidah untuk tidak melukai hati orang lain. Kita cuma tau seseorang dari luarnya, tidak isi hatinya. Semoga semua perempuan bisa lebih peka memahami perempuan lain yah, nice kak artikelnya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iaa da harusnya sesama wanita peka yah, wong kita semua fitrahnya memandag persoalan berawal dari hati dulu :)

      Hapus
  3. Saya baru saja membalas 3 orang yang berkomentar ttg tubuhku yang katanya gemukan. Ampuh sih bikin mereka diam. Tapi beberapa orang bertanya "dia gak apa kamu gituin?" dan saya balik nanya "apa yang berkomentar tentang bodyku jaga perasaanku? Tidak, kan? Jadi buat apa saya jaga perasaan mereka kalo perasaanku terluka digituin!" haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, dehh artis mematong mami, setiap hari ada lebih 2 komentari, saya mungkin ku block mi hahaha

      Hapus
  4. iya bener tu bun, sering banget aku dengar org ngomong gitu ke temannya. gemuk lah, kurus lah. ada aja yg mau diomongin. padahal kan masih ada kerjaan lain yang bermanfaat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget, mungkin bacaan dan penglihatan kebanyakan dipake untuk melihat akun gossip kali yah :(

      Hapus
  5. Waktu anak sulungku masi usia batita, badannya kurus, telat jalan, telat bicara, dan suka ileran. Setiap saya bawa ke Pos Yandu pasti ujung-ujungnya saya bete.
    20 tahun kemudian, orang yang dulu sering bicara kurang sedap itu datang mau meminang si sulung (padahal anakku laki-laki, ddeh). Saya hanya menjawab, "Jangan Bu, itu dulu kurus, semua serba terlambat." Bahhaha maka ia pulang dengan muka masam.
    Masi mauko!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaa, inimi dibilang senjata makan tuan kak di'...

      Hapus
  6. "Ciptakan Rasa Syukur untuk mencintai diri kita, dengan itu tercipta kebahagian. Yakin dan percaya orang-orang yang bahagia akan menambah kecantikan dari dalam, bukankah kebahagian itu menular"

    Betul banget nih kakak ^_^

    BalasHapus
  7. Hihihi sering banget digituin
    Tapi mungkin karena udah terlalu sering jadi kebal
    dibalas candaan aja
    Klu dipikirin ntar cepat keriput

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iaa kak, tapi ada orang yang tidak segampang itu menerima obrolan yang mungkin becanda :)

      Hapus
  8. Hm... aku mah sampe sekarang mba masih digituin, yang kadang kesel bukan cuma emak-emak, tapi bapak2 juga kadang nyinyir. Sutrahlah dibawa asik aja... hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. What bapak-bapak juga mba hen? hihihi, klo ini mah disenyumin aja kali yah :)

      Hapus
  9. Hahaha aku sering banget tuh digituin. Dari yang kesel, sampe akhirnya masa bodo nanggepinnya.

    Aku sih berprinsip, kalo gak mau digituin, ya jangan gituin orang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agree kak, dan itu kadang mereka gak sadar sudah gituiin orang, pas dia yang digituin ehh baper :D

      Hapus
  10. Sesih banget ya kalau otang lain selalu bertanya dengan bentuk seperti menuduh dan menyalahkan. Duh kenapa kamu nggak ngasih ASI aja? Kenapa nggak IMD, dan seterusnya. Dikira kita tidak berjuang untuk itu.

    BalasHapus
  11. Stop body shaming to everyone, body shaming nggak melulu tentang ovwe weight yang under weight juga sering kena body shaming *hiks.

    BalasHapus
  12. Ia bener banget, body shaming itu kejam, basa basi yang menyakiti tapi yg ngomong itu ga mikirin perasaan org yg menerima perkataannya yg ga bermanfaat. Jadi jawabnya juga harus pake hati baja dan bodo amet mau dia marah atau nggak kalo dibalas.

    BalasHapus
  13. Komentar ' kok urusan atau kenapa gemukan' sudah saya anggap bicara nda sopan pada seorang perempuan. Mau single, apalagi pada yang baru lahiran yang lebih sensitif perasaannya. Saya seriiing di komen kenapa gemukan ya. Saya jawab aja ya karena saya happy! dan gak suka kepo urusan body orang.
    Samaan ya kita SC juga.

    BalasHapus
  14. Paling rese sama orang yang selalu tanya2 sesuatu yg sifatnya privacy. Apalagi klo nanyanya pas di orang banyak. Rasa mau tenggelamkan saja hahahaa

    BalasHapus
  15. Baru ngeh istilahnya body shaming.

    Pengalaman jadi guru terbaik ya Un, jadi lbh tahu harus bersikap bagaimana

    BalasHapus
  16. sering kak. apalagi yang pertanyaan kok gemukan anaknya berapa? hmm emangnya hanya yang sudah nikah gemukan, nyesek kak dngarnya tapi yah senyimin ajalah

    BalasHapus
  17. bagus bos artikelnya dan semoga bertambah sukses

    BalasHapus
  18. makasih gan buat infonya dan semoga bermanfaat

    BalasHapus
  19. terimakasih mas dan salam kenal

    BalasHapus
  20. mantap sob infonya dan salam sukses

    BalasHapus
  21. Makasih infonya gan.salam kompak
    Bagi pecinta poker silahkan klik daptar poker terpercaya anda akan di antar ke website poker terpercaya

    BalasHapus

Auto Post Signature