Ketupat Istimewa

5 Juni 2019

Assalamualaikum :)

Ketika memilih lahiran di Surabaya, otomatis pilihan untuk puasa dan lebaran juga di Surabaya, Rumi yang alhamdulillah baru berusia 3 minggu yang belum aman untuk naik pesawat menjadi alasan utama kami lebaran di Surabaya, kota baru hampir setahun kami tinggali, yang tak ada saudara, tetanggapun pada mudik semua, suamipun menyebut dirinya sebagai penjaga kantor (karena orang kantorpun hampir semua mudik) dan sebagai penjaga kompleks (karena hampir semua tetanggapun mudik) mirisss jadinya yah hahaha. Tapi tidak menjadi soal ketika moment pilihan ini saya nikmati bersama suami dan anak-anak, moment ini menjadi bonding buat kami sekeluarga.


Sebenarnya sebelum nulis ini dan posting ini pengen selesein tulisan tentang cerita lahiran Rumi tapi apa daya foto editan belum selesai dan itu tandanya pantang untuk diposting hahaha makanya sebelum ingatan ini ilang tentang tragedi lebaran mending ditulis dan karena fotonya lengkap sok atuh diposting hahaha

Semenjak di surabaya saya gak pernah beli kebutuhan dapur itu di pasar basah, belinya di abang penjual sayur, yang tinggal ngesot aja udah nyampe :D, abang penjual sayur disini gak seperti di makassar, beda penjual sayur, beda penjual ikan, malah untuk urusan daging di makassar malah gak ada yang jual menggunakan sepeda ataupun motor, langsung ke pasarnya. Tapi abang penjual sayur rata-rata di surabaya itu lengkap, satu penjual sayur bisa membawa semuanya, entah sayur pastinya, ikan, udang, cumi, daging, bahkan kerupuk dan telur asinpun ada, bisa requestpun lewat sms/telepsehari sebelumnya mau dibeliin apa di pasar, ini menjadi alasan saya gak ke pasar karena ngapain ke pasar kalau di abang sayurnya udah lengkap hehehe

Tapi abang sayur kesayangan saya ini udah mudik 4 hari sebelum lebaran, mendadak kaget, nanti untuk kebutuhan lebaran mau kemana pesannya, apalagi saya gak ada pengalaman ke pasar. Tapi ternyata galau saya hanya beberapa saat aja karena penjual sayur yang lain tiba-tiba lewat depan rumah, 4 hari sebelum lebaran saya beli kebutuhan harian lewat doi sampai untuk kebutuhan lebaran saya pesan ke doi karena doi bilangnya gak mudik jadi bisa ngantar sehari sebelum lebaran, sayapun catat kebutuhan saya biar tak ada yang terlupa. 

Pak Awal yang tipikal detail 3 hari sebelumnya sudah berkali-kali menanyakan 'Gimana sayang, udah lengkap semua persiapan?' sayapun dengan bangganya menjawab 'Insyaa Allah, siap, udah saya titip sama penjual sayur'

Singkat cerita, sehari sebelum lebaran, mulai jam 5 pagi saya menunggu abang penjual sayurnya, sampai jam 11 siang gak muncul dong hiksssssss, mana saya lupa catat nomer hpnya pulak, saya gak enaknya sama pak awal ini, mana gak ada apapun dikulkas. Menyimpulkan saat itu juga, Jangan Pernah berharap pada yang namanya Manusia :'( dari pada sakit hati mending reframing aja, mungkin abang penjual sayurnya ada keperluan mendadak jadi harus secepat kilat untuk mudik. Karena ada urusan diluar kitapun keluar rumah, setelah urusan selesei menjelang sore baru mencari bahan utama ayam dan ketupat hahahaha. 


Berniat bikin coto ayam aja, bumbu jadi ada buatan dari kakak saya di makassar, sambelpun juga ada persiapan sebelum masuk ke Ramadhan, ketupan ini yang istimewa hahaha 

Hampir 7 tahun pernikahan setiap lebaran Idul Fitri pasti mudik ke makassar, gak ada cerita kita bikin ketupat, semua langsung tersedia di atas meja, saya dan suamipun sampai gak tau caranya bikin hehehe. Diskusipun berlanjut :

Suami : Sayang, bikin ketupat di'?
Saya : Gak tau saya, cotonya pake nasi aja gimana?
Suami : Coba aja, nanti saya yang masak.
Saya : Ehh, serius?
Suami : Seriusss, kapan lagi, biarpun tidak mudik, tapi tetap bisa makan ketupat bahh..
Saya : Kita ji, saya bantu cuci berasnya saja itu nah hahahah

(kitapun tertawa bersama, setelah itu mencari ketupat, lalu telep mama mertua untuk menanyakan gimana caranya bikin ketupat hahahaha)

Mencari ayam dan ketupatpun gak segampang itu rosalinda!! ternyata banyak pasar yang sudah tutup, yah ialah kita nyarinya udah mau sore hari, pas nemu pasar terakhir, doi malah bukan beli ayam tapi beli daun bawang+daun seledri sekilo pulakkkkkk (mauuuuu diapain ucapku, banyakkkk banget hahahah) pas nemu penjual ayamnya dipinggir jalanpun gak ada uang tunai otomatis keliling nyari atm lagi hahaha, pas sudah ada duit, ternyata penjual ayamnya berada di lokasi sepanjang jalan dilarang parkir, kitapun mutar2 cari parkiran dan berujung disitu juga kita parkir (tempat pertama) pikirnya kita cuman bentar aja hahaha, Intinya kita kebanyakan putar-putarnya deh, sekalian keliling surabaya, untungnya udah sepi jalannya Hahaha
Tiba dirumah itu sudah hampir jam 5 sore, gak tingal lama-lama saya siapkan menu buka puasa, pak awal menyiapkan peralatan tempurnya dalam membuat ketupat, anak-anak yang buru-buru mandi sore karena bentar lagi maghrib, intinya sore sampai tengah malam itu sibuk banget, mana rumah seperti kapal pecah pulak, sampai akhirnya pesan makan malam menggunakan aplikasi online :D

5 jam berlalu, si ketupatpun jadi, kokinya dengan bangga memamerkan hasil buatan kali pertama dia yang berhasil, doipun berkata : 'Kalau kita mudik tahun ini, saya gak pernah tau gimana caranya bikin ketupat' Kitapun saling tertawa dan berpelukan bersama, hahaha, sereceh ini yah kebahagiaan suami istri berlebaran di tanah rantau :D



Dan akhirnya, biarpun gak mudik kita sekeluarga bisa makan ketupat, Aseeeeeekkkk, Alhamdulillah,
Sesederhana menu kita dalam menyambut hari Kemenangan, tapi gak sesederhana moment yang kami dapatkan, love dehhhh

Makasih pak awal....
 
 
 
 

Kami Sekeluarga mengucapkan :

Mohon Maaf Lahir dan Bathin
Taqobalallah Minna Wa Minkum,

Semoga kita bertemu dengan Ramadhan Tahun Depan,

Aminn Yaa Rabbal Alamin.


1 komentar on "Ketupat Istimewa "

Auto Post Signature