Untuk dia yang selalu saya coba merubahnya

26 Oktober 2019
 
Dia...

Iaa Dia..

Yang saya jatuh cinta kepadanya beberapa tahun yang lalu,
Yang saya pilih menemani sisa hidupku,
Yang saya jadikan ayah dari anak-anakku,
Yang tak henti-hentinya saya coba merubahnya, sejak hari pertama dia menjadi suamiku.
Dia,

Yang saya seret ke parenting event bersamaku,
Yang saya harapkan memiliki lebih banyak waktu,
 untuk sekedar bercengkrama denganku dan anak-anakku,
Yang sangat teramat sering saya limpahkan beban pengasuhan,
 di detik ketika sepatunya menapak depan rumahku.

Dia,

Yang saya harapkan agak lebih sedikit mirip dengan bapakku,
Yang saya ajukan metode-metode baru mendidik anak terkini,
Yang terkadang bikin aku keki dan kesal,
Yang kadang jika aku letih, piringpun dia cucikan.


Throwback, sebelum ikut Enlightening Parenting oleh Ibu Okina Fitriani yang ternyata mengolah emosi itu ada ilmunya.

Betul dikatakan jika cinta pertama anak perempuan yah Bapaknya, dan itu terjadi ke saya termasuk tipe laki2 pilihan saya kelak menjadi suami yah harus seperti bapak. Dari apa saya lihat dan sayapun tanya ke bapak katanya: lihat gimna dia perlakukan ibu dan saudara perempuannya. Oke. Insyaa Allah itu masuk. Bismillah saya menerima lamarannya.

Karena saya selalu menganggap dia seperti bapak saya dan saya adalah mama saya. Bapak itu sabarrrrr banget hadapin mama. Termasuk hadapin anak bontotnya. Itu mungkin yang membuat saya nyaman banget, ngetttttt, saya dulu dengkor-korokoroang-moodyan-ngambekkaaaaan nya minta ampun dah. Tapi bapak punya trik supaya saya kembali stabil 😆 dan itu yg saya harap ada disuami. Jujur saya lebih tantrum ke suami ketimbang ke anak-anak yang saya kadang lebih bisa menahan.

Yah, sesabar itu suami dalam menghadapi kekeras kepalanya saya dalam bertindak dalam maunya saya. Tapi yah namanya manusia, suamipun ada sabarnya. Saya jika marah selalu, tujuan utama ke kamar karena malas debat kusir apalagi depan anak-anak, maunya saya yah suami ke kamar juga gitu bujuk rayu-peluk-minta maaf yang saya tau akulah yang salah tapi dasar songong gak mau ngaku salah. Saya tau klo mood suami juga bagus dia ikutin skenario saya 😆 tapi klo dia juga mumet pusing mau saya apa, diapun timbul arogannya dengan diam gak memperdulikan saya yang pasti saya tambah jengkel. Dan saya bandingkanlah dia dengan bapak saya. 'Bapak tuh gini, bapak tuh gitu klo marah, kamu gitulahh supaya emosi saya reda' dan betul sayapun memang lihat ketika bapak dan almarhum mama saling marah, pasti besok baikan tapi bapak yg selalu candaiin.

Dari sedikit cerita diatas banyak banget kesalahan :

1. Emosian karena berharap perubahan bukan pada diri sendiri sebagai pelaku tapi orang lain yang pasti memang berujung kesal.
2. Gak punya data karena suami baiknya lebih banyak ketimbang ngeselinnya.
3. Taunya mereda cuman sabar tapi untuk mencapai sabar gak tau caranya.
4. Limiting belief bahwa saya tuh memang klo marah gitu dan satu-satunya cara mengatasinya suami harus sabar.
5. Membanding-bandingkan orang bukan membandingkan diri sendiri antara yang seminggu lalu, bahkan hari sebelumnya dan hari ini jadi gak pernah improve jadinya gak ada data untuk bersyukur bahkan untuk meningkat.

Alhamdulillah Allah maha baik dikenalkan aku EP untuk ummatnya yang terus pengen belajar tidak mematuk dirinya, yah sudah begini aja terima aku apa adanya fernando!

Di EP kita diajar Untuk TSMB (Taat-Syukur-Meningkat-Bermanfaat)

Taat, Seperti yang dibahasakan ibu okina di buku Enlightening Parenting, bahwa pintu utama potensi baik adalah percaya kepada Tuhan dan Iman. Melalui iman inilah muncul motivasi internal untuk menjaga sifat dan perilaku TAAT terhadap apa yang diperintahkan tuhan, serta muncul rasa gelisah ketika memiliki sifat dan perilaku yang dilarang sama Allah SWT.

Untuk kasus saya, dari hati kecil saya, saya tau bahwa sikap saya salah jika kejadian diluar rencana, efeknya langsung refleks bertindak tanpa berfikir apakah yang saya lakukan itu sudah sesuai dengan perilaku yang diperintahkan oleh Allah atau bahkan membuat murka-Nya. Kadang self talk saya berbicara lagi, kok yah terulang lagi yah, semua kejadian kok seperti berputar-putar saja gak ada solusinya. Happy lagi, sedih lagi, happy lagi, sedih lagi. Self talk pun banyak salah satunya yang membuat saya kadang berhenti disatu titik yaitu 'Lah kan kita manusia yang setiap hari ada cobaanya'. tapi self talk ada lagi 'kok caranya seperti ini untuk menyelesaikan, biarpun selesai dan kembali happy, kok saya tidak meningkat, padahal masalah kecil yang selalu sama'

Syukur, saya kutip kembali dari buku EP 'Syukur adalah kunci dari kesehatan mental, perisai dari kesombongan, dan penyelamat dari rasa rendah diri. Teringat kata bapakpun bahwa nilai syukur bukan hanya kepada kebaikan atau keburukan bahkan itu datang pada saat yang bersamaa

di EP saya mengenal kata kerja salah satunya menjadi detektif kebaikan, yaitu menjadi menyelidik terhadap suatu kebaikan baik yang dilakukan diri sendiri, suami, anak-anak ataupun sekitar lingkungan kita. Dengan menjadi detektif kebaikan akan menghasilkan DATA, dengan mempunyai data ada jalan saya untuk mencoba bersyukur apapun yang terjadi dan tidak gampang mengeluh, jika emosi sedang kacau, saya bisa mundur sebentar, mengolah data, dan mendapatkan star syukur saya yang membuat emosi bisa terkendali lagi, dan tentunya ini masih banyak mencoba dan mencoba.

untuk kasus saya lagi dengan suami, contohnya : ketika suami tidak menghubungi saya akan telat pulang, biasanya saya langsung respon menelpon beliau berkali-kali, sampai suami mengangkat, pas suami angkat telponnya saya menyerang dia dengan banyak pertanyaan, suami sampai rumah, muka saya udah kusut, gak ngasih dia teh atau makanan atau minimal senyum riang seperti biasanya, sadis yah saya :( 

Tapi pernah suatu malam kondisinya terulang lagi, suami udah jam pulang nih, biasanya udah ada pesan 'Otw yah sayang' ini belum ada, saya mencoba mencari data dalam seminggu ini dia gak ngabari baru sekali ini, nah ada moment nih untuk bersyukur 'alhamdulillah pulang telatnya cuman kali ini, bukan tiap hari' saya reframing kembali 'ohh mungkin hpnya lowbat', 'oh mungkin saking buru-burunya, gak sempat ngasih info' saya nunggu 30 menit tiba-tiba suami nelpon 'Yang maafkan gak info sekarang udah otw nih, tadi diruangan bos' suami sampai rumah, saya gak serang dia dengan pertanyaan, saya ngasih pelukan aja, senyum semanis saya, ngasih teh dan nawarin makanan, selftalk saya berkata lagi 'pasti suami lapar sangat nih, kalau dicecer pertanyaan, bukannya menjawab malah balik marah hahaha' setelah itu suami tanpa dimintapun cerita akhirnya, dengan cara dipijat-pijat dan saya bilang 'saya khawatir kalau kamu gak ada kabar ay (pasang muka melas + cantik pastinya  hahaha)'

Meningkat, aku menamakan proses yang semakin membaik dari hari kemarin, tetap yang dibandingkan diri kita sendiri bukan orang lain, sehingga gak ada cerita iri hati, sombong atau sifat merendahkan orang lain.

Aku punya cerita yang sungguh membuat saya terkejut juga atas pencapaian kali ini. Biasanya diakhir pekan suami itu memang sudah ada waktunya untuk bermain golf, waktunya memang fleksibel antara minggu atau sabtu, dilihat kondisi kegiatan anak-anak yang memang lebih utama. Nah, kemarin kita udah komit nih, suami main golfnya shubuh jam 5 pagi udah dilokasi biar jam 9 udahdi rumah, karena jam 10 kita mau ke sekolah tahfidznya abang zaf. Saya udah briefing dan role playing anak-anak, termasuk jam 10 abang sama kak ruby udah selese semua termasuk beresin kamar. Dan alhamdulillah sesuai rencana tapi kok yah suami jam 09.30 belum datang.
Ku coba telfon gak diangkat-angkat, 

Tarik nafas sebentar, 

Ku mencoba reframing 'mungkin agak telat mulainya soalnya dia gak sendiri', 'mungkin juga baru selesai dan baru mandi' ,

Baru jam 10.30 ada pesan dari suami masuk, 'sayang maafkan masih dilapangan, soalnya tadi nunggu bapak-bapak, akhirnya startnya jam 7, maafkan yah, Ini dikit lagi, ay usahakan selese secepatnya'.

Deg, mulai deh banyak selftalk entah kenapa selalu aja selftalk yang bikin emosi, apalagi jam sekarang menunjukkan jam 11.30 ku telep berkali-kali gak diangkat, selftalk saya 'gini nih kalau buat salah gak mau diangkat' 

Reframing lagi 'mungkin dia sudah mengusahakan cepat-cepat ke rumah jadi gak sempat angkat hp'

Karena udah masuk azan dzuhur yang harusnya sholat dulu aku abaikan :( saking emosinya. selftalk udah banyak banget 'ahh ayahhh kabari gitu kek kalau telatnya sampe segini biar anak-anak tidur siang dulu gitu, kan kalau gitu jamnya jadi terbentur semua, mana anak-anak belum makan siang pulak, karena rencana makan diluar gak masak aku pulak, argggggg', 'karena jam biologis anak-anak tuh jam 11 udah makan siang dan siap-siap untuk tidur siang, kalau berangkatnya jam 12 siang briefing 2 hari ini gagal', 'ahh ayahh, gak ngerti banget deh, perasaan kita udah bahas ini itu, kok yah gak komit dengan janji' 'kalau orang dewasa yah ngerti, ini anak-anak dimobil pasti langsung tidur siang deh itu, padahal mau kesini-kesitu' ahhhh banyak lagi selftalk yang berkembang. sampai yang paling negatifpun muncul 'ahh ayah nih bohong nih, mainnya bukan di yani nih, mainnya pasti di BGD atau graha nih'

Sambil nyusuin tuh selftalk berkecamuk didalam, selesei menyusui rumi, saya keluar kamar, abang sama kakak udah tau nih muka saya udah kesel nih, karena pertanyaan mereka menanyakan ayahnya ku jawabnya singkat gitu :|

Akupun memutuskan, wudhu dan sholat dhuhur jam udah menunjukkan jam 11.55, dan sekolah tahfidznya abang udah tutup.

Setelah solat ku coba tarik nafas sebentar, emosi ini gak bisa ditahan harus dikeluarkan, emosi datang tuh karena banyaknya selftalk yang tidak memberdayakan menjadikan respon marah-marah. Waktu itu saya mencoba untuk melakukan disosiasi (teknik melepaskan diri dari kondisi emosi tidak memberdayakan) ini saya dapat ilmunya ketika ikut training dari Ibu Okina. 

Jadi disosiasi ini adalah kita sebagai penonton film, jadi kita melihat diri kita sendiri didalam film sebagai observer atau pihak ketiga yang terlibat langsung dalam film tersebut.

Aku ambil 2 kursi abang, kursi merah dan kuning, kursi merah adalah saya yang lagi emosi, ku bilang padanya 'saya tinggalkan kamu dan emosi dikursi merah yah' saya yang sudah lepas emosinya duduk dikursi kuning memandang masalah dari luar.

Jadi terlihat ada seorang istri yang mencintai suaminya lagi marah-marah karena suaminya terlambat pulang.

saya lalu duduk kembali ke kursi merah dan mengeluarkan semua selftakku yang negatif.

setelah itu,

kembali lagi ke kursi kuning bertindak jadi pihak ke-3

aku sudah diposisi yang netral kembali melihat ibu-ibu yang baru mengeluarkan emosinya, aku berkata 'Ibunya lagi marah-marah karena suaminya terlambat pulang padahal udah janji jam 9 pulang kerumah, marah banget karena udah jam 12 belum pulang dan sekolah tahfidznya udah tutup, memang kalau besok gimana bu buka tak?'

aku kembali di kursi merah, 'Buka, sabtu minggu itu buka dari jam 8 sampai jam 12 siang juga'

ku kembali lagi ke kursi kuning, 'kalau besok perginya gak apa apa buk?'

Kembali lagi ke kursi merah, 'Yah gak apa-apa sih buk, cuman aku pengen kasih pelajaran aja sama suami, kok yah ini tentang anak-anak kok yah menggampangkan banget, seperti gak peduli'

ku kembali lagi kursi kuning, 'coba ibu pikir, ada tidak momen yang suaminya sangat peduli?'

kembali lagi ke kursi merah, 'Yah ada bu,..................(dan ibu di kursi merah ceritaaaa panjang lebar tentang sangat kepeduliannya suami untuk anak-anaknya dan juga untuk istri tercintanya)'

Ibu di kursi kuning, 'berarti ayahnya lebih banyak peduli atau tidak bu?'

Ibu di kursi merah 'Yah suami ku itu peduli banget dan hangat sekali bu, sampai yang detail urusan anak-anak dia yang lebih perhatian ketimbang saya ibunya'

Nah, udah turun nih emosi ibu di kursi merah.

Akupun kembali di kursi kuning 'Ibu mungkin kali ini ayahnya telat pulang pasti ada kendalanya coba tanya baik-baik pas pulang, tapi sebelumnya kasih peluk dulu dan jangan lupa senyum termanis yah, suami ibu itu hangat banget loh, sayang dilewatkan hehehe apalagi ini akhir pekan kalau ibunya marah-marah akhir pekannya nanti gak maksimal dilewatkan, lusa udah senin lagi loh bu'

kembali ke kursi merah, sambil tarik nafas dan berkata 'ehh ia yah, besok bisa ke sekolah tahfidz lagi, kita tetap keluar aja untuk makan siang anak-anak gak usah tidur biar maghrib dah tidur cepat, besok kita briefing lagi untuk menikmati jadwal hari minggu'

Ku tutup sudah cerita kursi merah dan kuning, kembali ke posisi saya yang emosinya kembali netral, pas juga suami udah pulang, dan mendapati saya kaget GAK SAMA SEKALI MARAH.

Saking speechless-nya suami dia bernyanyi, lupa nyanyiannya apa tapi ku ingat liriknya : 'Alhamdulillahhhh, kita gak kena marahh lagiiii' Suamipun karena merasa bersalah dia minta maaf banget, menceritakan alasan kenapa dia sampe terlambat, dan akhir pekan kita sesuai rencana dan berjalan lancar, Alhamdulillah. (biasanya kalau saya marah akhir pekan lempeng karena emaknya sensian begitu terus, dan kembali lagi senin) Hahahaha

Alhamdulillah, dalam menyelesaikan emosi saya sudah meningkat dari ke kamar yang hanya menahan, sekarang sudah bisa melepaskan dengan banyak cara yang saya dapat dari EP, Ini menjadi awal syukur saya dan menjadi data saya bahwa saya pernah berhasil melepaskan emosi saya tidak dengan cara marah ke suami bahkan anak-anak.

Bermanfaat, saya kutip lagi dari buku EP bahwa bermanfaat adalah posisi paling tertinggi dalam pengasuhan dan pendidikan yang berfokus pada penjagaan potensi baik. Bukankah sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusi lain dan semesta alam?

Mungkin saya masih terus belajar dan berjuang ada diposisi ini tapi kebermanfaatan sekecil apapun termasuk melalui tulisan ini yang berawal dari kisah nyata saya semoga bisa diambil pelajaran dari yang membacanya terkhusus buat saya juga bisa menjadi kenangan dan pelajaran.

Kembali ke suami dan bapak saya, mereka memiliki sepatu yang berbeda bahkan sayapun mungkin dak bisa memakai sepatu mama saya, apakah saya mau memaksakan memakai sepatu mama saya, tentu tidak mau, begitupun suami. Malah saya yang harus banyak belajar, suami itu malah banget romantisnya, saya yang mungkin yang dulu kufur nikmat, dan sebelum romantis suami terkikis akibat ulah saya dalam mengontrol emosi, yuksss ahhh berubah mersedessss!! 

Kuncinya jujur pada diri sendiri, kenapa bisa suami bersikap demikian yang selalu diluar ekspektasi saya? apakah ada dari perilaku saya yang membuat dia selalu berbuat demikian? 

dari EP saya mengetahui bahwa CINTA ITU KATA KERJA, sudahkah kita berusaha untuk mencintai suami dengan maksimal usaha kita? sudahkah kita menjadi inspirasi dia untuk berubah? 

Jika kita menuntut ke orang lain untuk berubah termasuk ke suami atau anak-anak pasti bakalan stress, karena pengendali bukan ke diri kita. Jika kita menunjuk berarti  jari ke dia tapi 4 jari ditujukan ke kita, berarti yang harus dituntut yah diri kita sendiri.

Kata bu okina, Sibuk aja mengubah diri sendiri untuk meningkat dan menjadi lebih baik. jadinya nanti kita lupa untuk menuntut perubahan orang lain (suami dan anak-anak). Tugas kita berusahalah memperbaiki diri sendiri, nanti diakhirat tanggung jawab masing-masing, dan tentunya suami sebagai kepala keluarga punya tanggung jawabnya sendiri.

Dari seringnya saya mengumbar cinta, berkata cinta, melebih-lebihkan apa yang menjadi kebaikannya, berterima kasih ats apa yang mungkin itu sudah kewajibannya, bersikap manis ketika suami pulang kantor, memberikan kritik efektif dengan membandingkan dirinya dengan dirinya sendiri bukan membandingkan lagi sama bapak saya, memuji efektif prilakunya, dan jika dia berbuat salah saya cukup menetralkan emosi saja. Ahh, masih banyak ternyata yang saya harus lakukan, masih ingat dahulu saya jarang melakukan ini bahkan berkata cinta itu jarang banget ke suami, suampi malah yang peduli banget, maafkan aku yah ayah sayang :*

Tapi dari sedikit hasil usaha saya, banyak banget dikasih hadiah kejutan dari suami, dari beliin makanan cemilan sepulang kantor tanpa diminta sampe pada kado-kado yang tiba-tiba salah satunya ini :

Terima kasih ayah sayang, peluk sayang, cinta dan doa untuk kamu selalu.
3 komentar on "Untuk dia yang selalu saya coba merubahnya"
  1. Ada part dimana saya sambil berkaca-kaca membacanya.
    Dari sekian artikel tentang pengaplikasian EP, tulisan mba bikin saya lebih paham point-point penting di pengaplikasian EP itu sendiri.
    semoga saya bisa ikut training EP juga.
    Sukses selalu mba, terimakasih sharing nya dan ilmunya ��

    BalasHapus
  2. Terima kasih mbak... Hanya terima kasih... Yuk pelukan...

    BalasHapus
  3. terimakasih ibu, keren sekali. Walaupun saya blm menikah tapi saya bisa merasakan kehangatan yang mengalir, semoga saya bisa terus belajar dari orang2 hebat :) agar saya siap nntinya utk membina rumah tangga

    BalasHapus

Auto Post Signature